Wednesday, October 17, 2012

Pensucian Jiwa Semasa Berwuduk



Perintah Allah SWT tentu memiliki hikmah kebaikan disebaliknya. Lima pancaindera kenapa semua tanpa terkecuali disapu oleh air wuduk. Mata, hidung, telinga & seluruh kulit tubuh. Ini betul-betul luar biasa.

Apa keistimewaan air wuduk?

- Air wuduk dapat menyejukkan hujung-hujung urat saraf pusat, jari-jari tangan dan jari-jari kaki berguna untuk menenangkan fikiran.

Wuduk dengan air sejuk, juga membantu merangsang dan mengefektifkan sistem kerja saraf. Rangsangan tadi, akan memberi kesan positif pada prestasi saraf pusat yang berada di otak. Tidak hairanlah jika selepas wuduk kita selalu merasakan suasana segar, yang tak dirasakan sebelum wuduk.

- Air wuduk dapat mengurangkan ketegangan jiwa, stress, mengurangkan rasa sedih, rasa khuatir dan rasa marah

Dengan keistimewaan inilah kenapa Rasulullah SAW selalu menganjurkan kita untuk segera berwuduk jika kita sedang marah dan beremosi.

- Air wuduk dapat melancarkan aliran darah ke seluruh tubuh dengan baik

Ketika air mengalir pada anggota wuduk, maka secara automatik pembuluh darah bertindak-balas untuk bekerja lebih cepat mengalirkan darah ke seluruh tubuh sebagai untuk menormalkan suhu tubuh, kerana bertemu suhu panas dalam tubuh dengan air sejuk air wuduk. Samasa itu juga darah mengalir ke kawasan muka, kedua tangan dan tapak kaki dengan sangat lancar.

- Air wuduk dapat menyedut darah-darah kotor dan membuangnya keluar tubuh melalui bulu-bulu halus yang tumbuh di sekitar kulit.

Ketika aliran darah mengalir ke seluruh tubuh, termasuk pada bahagian kulit, maka kelenjar peluh langsung bekerja menyedut darah-darah kotor dan membuangnya keluar tubuh melalui bulu-bulu halus yang tumbuh dni sekitar kulit.Walau tidak nampak pada pandangan mata, mungkin inilah rahsianya kenapa kita disunahkan membasuh tiga kali pada setiap anggota wuduk. Kelihatan kulit sekitar wajah dan lain anggota wuduk nampak cantik dan putih berseri sehingga penuaan boleh dihindarkan.

- Air wuduk dapat menyegarkan berbagai organ yang ada di wajah dan menjadi cerah.

Berkumur juga akan menyegarkan. Membasuh wajah dan kedua tangan sampai siku, serta kedua kaki memberikan manfaat untuk menghilangkan debu-debu dan pelbagai bakteria, apalagi dengan membersihkan badan dari peluh dan kotoran lainnya yang
Justeru, amalan berikut elok dilakukan agar kita membersihkan anggota secara zahir dan batin semasa berwuduk. Pertama, semasa membersihkan kedua belah tangan, doa berikut dibaca: “Ya Allah, aku memohon padamu kebahagian dan keberkatan , aku berlindung dengan Engkau daripada kecelakaan dan kebinasaan.”


Ketika berkumur, doa berikut pula dibaca: “Ya Allah, tolonglah aku untuk membaca kitab-Mu dan memperbanyakkan zikir kepada-Mu.”

Apabila memasukkan air ke rongga hidung, baca: “Ya Allah, temukanlah untukku bau-bauan syurga-Mu dan aku berlindung dengan Engkau dari bahaya neraka.”

Semasa meratakan air ke seluruh kawasan wuduk muka, doa berikut pula dibaca dengan penuh pengharapan: “Ya Allah, putihkanlah mukaku dengan Nur Engkau dan janganlah Engkau hitamkan mukaku dengan kegelapan.”

Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.

Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”

Justeru, amalan berikut elok dilakukan agar kita membersihkan anggota secara zahir dan batin semasa berwuduk. Pertama, semasa membersihkan kedua belah tangan, doa berikut dibaca: “Ya Allah, aku memohon padamu kebahagian dan keberkatan , aku berlindung dengan Engkau daripada kecelakaan dan kebinasaan.”
Ketika berkumur, doa berikut pula dibaca: “Ya Allah, tolonglah aku untuk membaca kitab-Mu dan memperbanyakkan zikir kepada-Mu.”

Apabila memasukkan air ke rongga hidung, baca: “Ya Allah, temukanlah untukku bau-bauan syurga-Mu dan aku berlindung dengan Engkau dari bahaya neraka.”

Semasa meratakan air ke seluruh kawasan wuduk muka, doa berikut pula dibaca dengan penuh pengharapan: “Ya Allah, putihkanlah mukaku dengan Nur Engkau dan janganlah Engkau hitamkan mukaku dengan kegelapan.”

Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.

Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Ketika berkumur, doa berikut pula dibaca: “Ya Allah, tolonglah aku untuk membaca kitab-Mu dan memperbanyakkan zikir kepada-Mu.”
Apabila memasukkan air ke rongga hidung, baca: “Ya Allah, temukanlah untukku bau-bauan syurga-Mu dan aku berlindung dengan Engkau dari bahaya neraka.”

Semasa meratakan air ke seluruh kawasan wuduk muka, doa berikut pula dibaca dengan penuh pengharapan: “Ya Allah, putihkanlah mukaku dengan Nur Engkau dan janganlah Engkau hitamkan mukaku dengan kegelapan.”

Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.

Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Apabila memasukkan air ke rongga hidung, baca: “Ya Allah, temukanlah untukku bau-bauan syurga-Mu dan aku berlindung dengan Engkau dari bahaya neraka.”
Semasa meratakan air ke seluruh kawasan wuduk muka, doa berikut pula dibaca dengan penuh pengharapan: “Ya Allah, putihkanlah mukaku dengan Nur Engkau dan janganlah Engkau hitamkan mukaku dengan kegelapan.”

Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.

Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Semasa meratakan air ke seluruh kawasan wuduk muka, doa berikut pula dibaca dengan penuh pengharapan: “Ya Allah, putihkanlah mukaku dengan Nur Engkau dan janganlah Engkau hitamkan mukaku dengan kegelapan.”
Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.

Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Tatkala membasuh tangan sebelah kanan sehingga ke siku, baca: Ya Allah, berikanlah buku catatan amalku pada tangan kananku dan hitungkanlah amalanku dengan hisab yang mudah.” Sebaik-baiknya sampaikan air hingga ke pangkal lengan.
Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”

Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Selepas itu, disusuli dengan tangan kiri lalu membaca doa: “Ya Allah, aku berlindung dengan Engkau daripada buku catatan amalku diberikan pada tangan kiriku atau dari belakangku.”
Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”

Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Ketika membasuh kepala, doa berikut dibaca: “Ya Allah, dengan rahmat Engkau, turunkanlah kepadaku keberkatan-Mu, naungkanlah aku di bawah naungan Arasy-Mu. Ya Allah, lindungilah rambut dan kulitku dari api neraka.”
Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”

Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Semasa membersihkan telinga, doakan agar: “Ya Allah, jadikanlah aku sebahagian dari mereka yang mendengar perkataan yang baik dan perdengarkanlah kepadaku seruan penyeru syurga bersama-sama orang yang baik.”
Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”

Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Kemudian Imam Al-Ghazali menyarankan agar kita menyapu leher dengan air berpandukan sabda Rasulullah s.a.w. yang berbunyi, “Menyapu leher adalah menyelamatkan dari belenggu (rantai) api neraka pada hari kiamat.” Doa semasa membasuh leher adalah: “Ya Allah, lepaskanlah leherku dari api neraka dan aku berlindung dengan Engkau daripada rantai dan belenggu api neraka.”
Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”
Akhir sekali ketika membasuh kedua-dua kaki, doakan agar: “Ya Allah, tetapkanlah kakiku di atas titian shirath dan aku berlindung dengan Engkau daripada tergelincirnya kakiku dari titian shirath.”



Berbagai sumber

No comments:

Post a Comment

Post a Comment