Saturday, October 12, 2013

Putaran Tawaf dan Alam Semesta



Dan dialah (Tuhan) yang telah menjadikan malam dan siang, serta matahari dan bulan; tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edaran masing-masing (di angkasa lepas).” (Al-Anbiya, 21:33)

Ayat Al-Quran di atas menerangkan kepada kita secara saintifik berkenaan dengan sistem yang berada di angkasa lepas yang mana semuanya bergerak di atas orbit dan landasan masing-masing. Semua planet, bulan dan bintang tidak akan berlanggar di antara satu sama lain selagi mana Allah mengkhendakinya tetap di situ dan semua pergerakan ini adalah pergerakan Sunnatullah atau pergerakan fitrah.  Bumi beredar mengelilingi matahari selama setahun pada satu arah, bulan beredar mengelilingi bumi selama satu bulan pada satu arah dan semua planet yang berada di angkasa mengelilingi  matahari dalam satu arah pusingan yang dikenali sebagai  pusingan Tawaf atau pun pusingan Anticlockwise/Counterclockwise. 

Bumi mengelilingi matahari pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise), bumi sendiri berputar pada paksinya pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise), bulan megelilingi bumi pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise), semua planet dan bintang yang berada di dalam sistem solar sebenarnya juga mengelilingi galaksi pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise).  Masing-masing beredar di atas paksi dan orbitnya pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) dan pergerakan ini menjadi hukum (cosmic law) kepada pergerakan alam semesta (Sunnatullah/Fitrah).

Sebenarnya hukum pergerakan alam semesta atau hukum pusingan Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) ini bukan sahaja melibatkan objek di angkasa lepas malah ia juga melibatkan ciptaan Allah yang hanya sekecil zarah atom dan hanya mampu dilihat di bawah mikroskop. Elektron di dalam atom berpusing di atas paksinya sendiri kemudian berpusing mengelilingi nucleus atom pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise).  Benda-benda yang konkrit, cair dan bergas juga terbina daripada jutaan gabungan zarah atom dan ini bermakna hukum pusingan Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) di aplikasikan hampir kepada semua benda yang ada di alam semesta ini; planet-planet, tumbuh-tumbuhan, bulan-bulan yang berada pada setiap planet, binatang, tanah, air dan sebagainyanya.  Kerusi yang kita duduk dan mouse computer yang kita pegang juga mengandungi zarah-zarah atom.
Hal ini tidak terkecuali juga dengan sel tubuh badan kita kerana tubuh badan manusia itu sendiri terdiri daripada  banyak sel. Sitoplasma (cytoplasm) yang berada di dalam sel, beredar mengelilingi nucleus pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) juga.

Begitulah  ciptaan Allah S.W.T  daripada yang sekecil-kecil atom sehinggalah kepada yang sebesar-besar matahari masing-masing melakukan pusinga pada arah lawan jam, tawaf  atau Anticlockwise/Counterclockwise. Masing-masing dengan rendah dirinya mengikut pusingan apa yang telah ditetapkan oleh Allah S.W.T tetapi kenapa kita manusia yang mampu berfikir tidak pernah merenungkannya. Semua ciptaan Allah S.W.T melakukan pusingan mengikut arah tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) 



44. Allah mencipta langit dan bumi Dengan cara Yang layak dan berhikmat; Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi satu tanda (yang membuktikan kebijaksanaan Allah) bagi orang-orang Yang beriman.

                                                                                                                                                       (Al-Ankabut, 29:44)





Apabila melakukan tawaf di kaabah, bahu kiri akan sentiasa dikiri dan hati akan menjadi lebih dekat dengan kaabah berbanding pada pusingan clockwise. Kita tawaf seiring dengan pergerakan semua benda yang ada di alam semesta; planet, bulan, matahari, sel-sel, atom dan darah dalam tubuh badan sekaligus menjadikan kita lebih tenang selepas daripada itu. Pusingan tawaf(Anticlockwise/Counterclockwise) di kaabah yang berlaku sejak berkurun-kurun lamanya sebenarnya sekira dikaji secara saintifik menghasilkan satu gelombang elektromagnetik yang menuju ke atas. Prinsip yang digunakan adalah sama seperti prinsip di dalam kelas sains fizik iaitu prinsip tangan kanan. 




Mengikut prinsip tangan kanan, medan magnetik ini secara tidak langsung mampu menghasilkan tenaga yang menuju ke atas. Kemungkinan besar daya tenaga inilah yang menyebabkan doa seseorang di Masjidil Haram mudah dimakbulkan kerana hasil daripada pusingan tawaf yang kerap disana sejak berkurun lamanya menghasilkan satu gelombang tenaga atau gelombang doa yang menuju ke atas.







Secara saintifiknya pergerakan Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise) ini menghasilkan tenaga elektromagnetik yang menuju ke atas. Sekiranya seseorang itu memakai jam yang memusing pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise), secara tidak langsung orang itu akan merasai gelombang yang menuju kepadanya setiap kali orang itu melihat jam.


Hakikatnya, hanya Allah sahaja yang benar-benar mengetahui hikmah di sebalik pusingan pada arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise). Sebagai seorang muslim tidak salah sekiranya kita mengikut apa yang Fitrah atau Sunnatullah kerana kita tahu pasti ada banyak kebaikan di sebalik ciptaannya itu. Allah semesta alam mencipta benda dari yang sekecil-kecil atom sehinggalah kepada galaksi, semuanya berputar pada arah yang satu, arah Tawaf (Anticlockwise/Counterclockwise).


 




Berbagai sumber


Monday, August 26, 2013

Jalan Makrifah


APABILA ALLAH MEMBUKAKAN BAGIMU JALAN UNTUK MAKRIFAT, MAKA JANGAN HIRAUKAN TENTANG AMALMU YANG MASIH SEDIKIT KERANA ALLAH S.W.T TIDAK MEMBUKA JALAN TADI MELAINKAN DIA BERKEHENDAK MEMPERKENALKAN DIRI-NYA KEPADA KAMU. Kalam-kalam Hikmat yang dihuraikan terlebih dahulu mengajak kita merenung secara mendalam tentang pengertian amal, Qadak dan Qadar, tadbir dan ikhtiar, doa dan janji Allah s.w.t , yang semuanya itu mendidik rohani agar melihat kecilnya apa yang datangnya daripada hamba dan betapa besar pula apa yang dikurniakan oleh Allah s.w.t. Rohani yang terdidik begini akan membentuk sikap beramal tanpa melihat kepada amalan itu sebaliknya melihat amalan itu sebagai kurniaan Allah s.w.t yang wajib disyukuri. Orang yang terdidik seperti ini tidak lagi membuat tuntutan kepada Allah s.w.t tetapi membuka hati nuraninya untuk menerima taufik dan hidayat daripada Allah s.w.t. Orang yang hatinya suci bersih akan menerima pancaran Nur Sir dan mata hatinya akan melihat kepada hakikat bahawa Allah s.w.t, Tuhan Yang Maha Mulia, Maha Suci dan Maha Tinggi tidak mungkin ditemui dan dikenali kecuali jika Dia mahu ditemui dan dikenali. Tidak ada ilmu dan amal yang mampu menyampaikan seseorang kepada Allah s.w.t. Tidak ada jalan untuk mengenal Allah s.w.t. Allah s.w.t hanya dikenali apabila Dia memperkenalkan ‘diri-Nya’. Penemuan kepada hakikat bahawa tidak ada jalan yang terhulur kepada gerbang makrifat merupakan puncak yang dapat dicapai oleh ilmu. Ilmu tidak mampu pergi lebih jauh dari itu. Apabila mengetahui dan mengakui bahawa tidak ada jalan atau tangga yang dapat mencapai Allah s.w.t maka seseorang itu tidak lagi bersandar kepada ilmu dan amalnya, apa lagi kepada ilmu dan amal orang lain. Bila sampai di sini seseorang itu tidak ada pilihan lagi melainkan menyerah sepenuhnya kepada Allah s.w.t. Bukan senang mahu membulatkan hati untuk menyerah bulat-bulat kepada Allah s.w.t. Ada orang yang mengetuk pintu gerbang makrifat dengan doanya. Jika pintu itu tidak terbuka maka semangatnya akan menurun hingga boleh membawa kepada berputus asa. Ada pula orang yang berpegang dengan janji Allah s.w.t bahawa Dia akan membuka jalan-Nya kepada hamba-Nya yang berjuang pada jalan-Nya. Kuatlah dia beramal agar dia lebih layak untuk menerima kurniaan Allah s.w.t sebagaimana janji-Nya. Dia menggunakan kekuatan amalannya untuk mengetuk pintu gerbang makrifat. Bila pintu tersebut tidak terbuka juga maka dia akan berasa ragu-ragu. Dalam perjalanan mencari makrifat seseorang tidak terlepas daripada kemungkinan menjadi ragu-ragu, lemah semangat dan berputus asa jika dia masih bersandar kepada sesuatu selain Allah s.w.t. Hamba tidak ada pilihan kecuali berserah kepada Allah s.w.t, hanya Dia yang memiliki kuasa Mutlak dalam menentukan siapakah antara hamba-hamba-Nya yang layak mengenali Diri-Nya. Ilmu dan amal hanya digunakan untuk membentuk hati yang berserah diri kepada Allah s.w.t. Aslim atau menyerah diri kepada Allah s.w.t adalah perhentian di hadapan pintu gerbang makrifat. Hanya para hamba yang sampai di perhentian aslim ini yang berkemungkinan menerima kurniaan makrifat. Allah s.w.t menyampaikan hamba-Nya di sini adalah tanda bahawa si hamba tersebut dipersiapkan untuk menemui-Nya. Aslim adalah makam berhampiran dengan Allah s.w.t. Sesiapa yang sampai kepada makam ini haruslah terus membenamkan dirinya ke dalam lautan penyerahan tanpa menghiraukan banyak atau sedikit ilmu dan amal yang dimilikinya. Sekiranya Allah s.w.t kehendaki dari makam inilah hamba diangkat ke Hadrat-Nya. Jalan menuju perhentian aslim iaitu ke pintu gerbang makrifat secara umumnya terbahagi kepada dua iaitu :- Jalan pertama dinamakan jalan orang yang mencari dan;Jalan kedua dinamakan jalan orang yang dicari. JALAN ORANG YANG MENCARI
Orang yang mencari akan melalui jalan di mana dia kuat melakukan mujahadah, berjuang melawan godaan hawa nafsu, kuat melakukan amal ibadat dan gemar menuntut ilmu. Zahirnya sibuk melaksanakan tuntutan syariat dan batinnya memperteguhkan iman. Dipelajarinya tarekat tasauf, mengenal sifat-sifat yang tercela dan berusaha mengikiskannya daripada dirinya. Kemudian diisikan dengan sifat-sifat yang terpuji. Dipelajarinya perjalanan nafsu dan melatihkan dirinya agar nafsunya menjadi bertambah suci hingga meningkat ke tahap yang diredai Allah s.w.t. Inilah orang yang diceritakan Allah s.w.t dengan firman-Nya: "Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah beserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya." ( Ayat 69 : Surah al-‘Ankabut ) "Wahai manusia! Sesungguhnya engkau sentiasa berpenat - (menjalankan keadaan hidupmu) dengan sedaya upayamu hinggalah (semasa engkau) kembali kepada Tuhanmu, kemudian engkau tetap menemui balasan apa yang telah engkau usahakan itu (tercatit semuanya)." (Ayat 6 : Surah al-Insyiqaaq ) Orang yang bermujahadah pada jalan Allah s.w.t dengan cara menuntut ilmu, mengamalkan ilmu yang dituntut, memperbanyakkan ibadat, berzikir, menyucikan hati, maka Allah s.w.t menunjukkan jalan dengan memberikan taufik dan hidayat sehingga terbuka kepadanya suasana berserah diri kepada Allah s.w.t tanpa ragu-ragu dan reda dengan lakuan Allah s.w.t. Dia dibawa hampir dengan pintu gerbang makrifat dan hanya Allah s.w.t sahaja yang menentukan apakah orang tadi akan dibawa ke Hadrat-Nya ataupun tidak, dikurniakan makrifat ataupun tidak. GOLONGAN YANG DICARI. Golongan orang yang dicari menempuh jalan yang berbeza daripada golongan yang mencari. Orang yang dicari tidak cenderung untuk menuntut ilmu atau beramal dengan tekun. Dia hidup selaku orang awam tanpa kesungguhan bermujahadah. Tetapi, Allah s.w.t telah menentukan satu kedudukan kerohanian kepadanya, maka takdir akan mengheretnya sampai ke kedudukan yang telah ditentukan itu. Orang dalam golongan ini biasanya berhadapan dengan sesuatu peristiwa yang dengan serta-merta membawa perubahan kepada hidupnya. Perubahan sikap dan kelakuan berlaku secara mendadak. Kejadian yang menimpanya selalunya berbentuk ujian yang memutuskan hubungannya dengan sesuatu yang menjadi penghalang di antaranya dengan Allah s.w.t. Jika dia seorang raja yang beban kerajaannya menyebabkan dia tidak mampu mendekati Allah s.w.t, maka Allah s.w.t mencabut kerajaan itu daripadanya. Terlepaslah dia daripada beban tersebut dan pada masa yang sama timbul satu keinsafan di dalam hatinya yang membuatnya menyerahkan dirinya kepada Allah s.w.t dengan sepenuh hatinya. Sekiranya dia seorang hartawan takdir akan memupuskan hartanya sehingga dia tidak ada tempat bergantung kecuali Tuhan sendiri. Sekiranya dia berkedudukan tinggi, takdir mencabut kedudukan tersebut dan ikut tercabut ialah kemuliaan yang dimilikinya, digantikan pula dengan kehinaan sehingga dia tidak ada tempat untuk dituju lagi kecuali kepada Allah s.w.t. Orang dalam golongan ini dihalang oleh takdir daripada menerima bantuan daripada makhluk sehingga mereka berputus asa terhadap makhluk. Lalu mereka kembali dengan penuh kerendahan hati kepada Allah s.w.t dan timbullah dalam hati mereka suasana penyerahan atau aslim yang benar-benar terhadap Allah s.w.t. Penyerahan yang tidak mengharapkan apa-apa daripada makhluk menjadikan mereka reda dengan apa sahaja takdir dan lakuan Allah s.w.t. Suasana begini membuat mereka sampai dengan cepat ke perhentian pintu gerbang makrifat walaupun ilmu dan amal mereka masih sedikit. Orang yang berjalan dengan kenderaan bala bencana mampu sampai ke perhentian tersebut dalam masa dua bulan sedangkan orang yang mencari mungkin sampai dalam masa dua tahun. Amal kebaikan dan ilmunya tidak mampu membawanya kepada kedudukan kerohanian yang telah ditentukan Allah s.w.t, lalu Allah s.w.t dengan rahmat-Nya mengenakan ujian bala bencana yang menariknya dengan cepat kepada kedudukan berhampiran dengan Allah s.w.t. Oleh yang demikian tidak perlu dipersoalkan tentang amalan dan ilmu sekiranya keadaan yang demikian terjadi kepada seseorang hamba-Nya.


Berbagai sumber

Thursday, August 8, 2013

Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir & Batin


Assalamualaikum wbt di sini saya ingin memgambil kesempatan ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir & Batin buat semua Guru-guru,sahabat-sahabat perjuangan,jemaah-jemaah,teman-teman,rakan-rakan serta pengunjung-pengunjung HIKMAH SEJATI.

Thursday, July 25, 2013

Rasulullah SAW membahagikan Ramadhan itu kepada tiga fasa



Sebulan itu 30 hari. Rasulullah membahagikan Ramadhan itu kepada tiga fasa. Fasa pertama adalahrahmat, fasa kedua pula keampunan dan fasa terakhir adalah perlepasan dari api neraka. Secara mudahnya 10 hari pertama adalah untuk rahmat, 10 hari kedua untuk keampunan dan 10 hari ketiga adalah jaminan pelepasan dari api neraka.

Ramadhan dikurniakan kepada umat Muhammad dengan kelebihan-kelebihan tertentu. Antara yang terdapat dalam bulan ini dan tidak terdapat dalam era orang-orang terdahulu adalah Lailatul Qadar. Ulama berpendapat bahawa malam istimewa ini berada di celahan malam-malam 10 terakhir Ramadhan.Dan juga berada pada malam yg bernombor ganjil sperti 21,23,25,27,28,29. Wallahua'lam. Namun sekali mendapatnya, pasti tergolong dari kalangan jutawan ibadah. Semalam beribadah nilainya dengan seribu bulan bersamaan 83 tahun. Cukup bernilai hadiah yang dikurniakan Allah kepada umat Muhammad.

Keutamaan 10 Hari Pertama
Pada 10 hari pertama ramadhan telah diriwayatkan sebagai hari-hari diturunkannya rahmat dari Allah kepada manusia. Pada 10 hari pertama ini kita akan banyak mendapatkan limpahan pahala dari berbagai amalan-amalan yang kita lakukan selama berpuasa.

Keutamaan 10 Hari Kedua
Setelah melewati 10 hari pertama ramadhan, sekarang kita akan memulai fasa kedua bulan ramadhan atau fasa 10 hari pertengahan ramadhan dimana keutaman fase kedua ini adalah Allah banyak memberikan maghfirah atau ampunan. Inilah saat yang tepat bagi kita untuk meminta ampun atas dosa-dosa kita dengan memperbanyak dzikir dan meminta ampunan, meminta agar semua dosa-dosa kita di maafkan dan diterima tobat kita.

Tidak ada bulan-bulan lain yang sebaik bulan ramadhan, maka itu janganlah kita menyiakannya, agar kita tidak menjadi orang yang rugi.
 
Keutamaan 10 Hari Terakhir Ramadhan
Bulan Ramadhan merupakan momentum peningkatan kebaikan bagi orang-orang yang bertaqwa dan ladang amal bagi orang-orang shaleh. Terutama, sepuluh hari terakhir Ramadhan.
Sebagian ulama kita membagi bulan ini dengan tiga fasa: fasa pertama sepuluh hari awal Ramadhan sebagai fasa rahmat, sepuluh di tengahnya sebagai fasa maghfirah dan sepuluh akhirnya sebagai fasa pembebasan dari api neraka. Sebagaimana diriwayatkan oleh sahabat Salman Al Farisi: “Adalah bulan Ramadhan, awalnya rahmat, pertengahannya maghfirah dan akhirnya pembebasan dari api neraka.”

Dari ummul mukminin, Aisyah ra., menceritakan tentang keadaan Nabi SAW. ketika memasuki sepuluh hari terakhir Ramadhan: “Beliau jika memasuki sepuluh hari terkahir Ramadhan, mengencangkan ikat pinggang, menghidupkan malamnya dan membangunkan keluarganya.”

Apa rahasia perhatian lebih beliau terhadap sepuluh hari terakhir Ramadhan? Paling tidak ada dua sebab utama:

Sebab pertama, kerana sepuluh terkahir ini merupakan penutupan bulan Ramadhan, sedangkan amal perbuatan itu tergantung pada penutupannnya atau akhirnya. Rasulullah SAW berdo’a:

“اللهم اجعل خير عمري آخره وخير عملي خواتمه وخير أيامي يوم ألقاك”

“Ya Allah, jadikan sebaik-baik umurku adalah penghujungnya. Dan jadikan sebaik-baik amalku adalah pamungkasnya. Dan jadikan sebaik-baik hari-hariku adalah hari di mana saya berjumpa dengan-Mu Kelak.”

Jadi, yang penting adalah hendaknya setiap manusia meangakhiri hidupnya atau perbuatannya dengan kebaikan. Karena boleh jadi ada orang yang jejak hidupnya melakukan sebagian kebaikan, namun ia memilih mengakhiri hidupnya dengan kejelekan.

Sepuluh akhir Ramadhan merupakan pamungkas bulan ini, sehingga hendaknya setiap manusia mengakhiri Ramadhan dengan kebaikan, yaitu dengan mencurahkan daya dan upaya untuk meningkatkan amaliyah ibadah di sepanjang sepuluh hari akhir Ramadhan ini.

Sebab kedua, karena dalam sepuluh hari terakhir Ramadhan di duga turunnya lailatul qadar, karenalailatul qadar bisa juga turun pada bulan Ramadhan secara keseluruhan, sesuai dengan firman Allah swt.

إنا أنزلناه في ليلة القدر

“Sesungguhnya Kami telah turunkan Al Qur’an pada malam kemulyaan.”

Allah swt. juga berfirman:

شهر رمضان الذي أنزل فيه القرآن هدى للناس وبينات من الهدى والفرقان

“Bulan Ramadhan,adalah bulan diturunkan di dalamnya Al Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan dari petunjuk dan pembeda -antara yang hak dan yang batil-.”

Dalam hadits disebutkan: “Telah datang kepada kalian bulan Ramadhan, bulan di dalamnya ada lailatul qadar, malam lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa diharamkan darinya maka ia diharamkan mendapatkan kebaikan seluruhnya. Dan tidak diharamkan kebaikannya kecuali ia benar-benar terhalang -mahrum-.”

Al qur’an dan hadits sahih menunjukkan bahwa lailatul qadar itu turun di bulan Ramadhan. Dan boleh jadi di sepanjang bulan Ramadhan semua, lebih lagi di sepuluh terakhir Ramadhan. Sebagaimana sabda Nabi saw.:

“التمسوها في العشر الأواخر من رمضان“.

“Carilah lailatul qadar di sepuluh terakhir Ramadhan.”

Pertanyaan berikutnya, apakah lailatul qadar di seluruh sepuluh akhir Ramadhan atau di bilangan ganjilnya saja? Banyak hadits yang menerangkan lailatul qadar berada di sepuluh hari terakhir. Dan juga banyak hadits yang menerangkan lailatul qadar ada di bilangan ganjil akhir Ramadhan. Rasulullah saw. bersabda:

“التمسوها في العشر الأواخر وفي الأوتار”

“Carilah lailatul qadar di sepuluh hari terakhir dan di bilangan ganjil.”

“إن الله وتر يحب الوتر”

“Sesungguhnya Allah ganjil, menyukai bilangan ganjil.”

Oleh karena itu, kita rebut lailatul qadar di sepuluh hari terakhir Ramadhan, baik di bilangan ganjilnya atau di bilangan genapnya. Karena tidak ada konsensus atau ijma’ tentang kapan turunya lailatul qadar.

Di kalangan umat muslim masyhur bahwa lailatul qadar itu turun pada tanggal 27 Ramadhan, sebagaimana pendapat Ibnu Abbas, Ubai bin Ka’ab dan Ibnu Umar radhiyallahu anhum. Akan tetapi sekali lagi tidak ada konsensus pastinya.

Sehingga imam Ibnu Hajar dalam kitab “Fathul Bari” menyebutkan, “Paling tidak ada 39 pendapat berbeda tentang kapan lailatul qadar.”

Ada yang berpendapat ia turun di malam dua puluh satu, ada yang berpendapat malam dua puluh tiga, dua puluh lima, bahkan ada yang berpendapat tidak tertentu. Ada yang berpendapat lailatul qadar pindah-pindah atau ganti-ganti, pendapat lain lailatul qadar ada di sepanjang tahun. Dan pendapat lainnya yang berbeda-beda.

Untuk lebih hati-hati dan antisipasi, hendaknya setiap manusia menghidupkan sepuluh hari akhir Ramadhan.

Apa yang disunnahkan untuk dikerjakan pada sepuluh hari akhir Ramadhan?

Adalah qiyamullail, sebelumnya didahului dengan shalat tarawih dengan khusyu’. Qira’atul qur’an, dzikir kepada Allah, seperti tasbih, tahlil, tahmid dan takbir, istighfar, do’a, shalawat atas nabi dan melaksanakan kebaikan-kebaikan yang lainnya.

Lebih khusus memperbanyak do’a yang ma’tsur:

وَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ : قُلْت : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَرَأَيْت إنْ عَلِمْت أَيُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ ، مَا أَقُولُ فِيهَا ؟ قَالَ : قُولِي : اللَّهُمَّ إنَّك عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي

Seperti yang diriwayatkan oleh Aisyah, bahwa beliau berkata: “Saya berkata: Wahai Rasul, apa pendapatmu jika aku mengetahui bahwa malam ini adalah lailatul qadar, apa yang harus aku kerjakan? Nabi bersabda: “Ucapkanlah: “Allahumma innaka afuwwun tuhibbul afwa fa’fu ‘anni.” (Ya Allah, Engkau Dzat Pengampun, Engkau mencintai orang yang meminta maaf, maka ampunilah saya.” (Ahmad dan disahihkan oleh Al-Albani)

Patut kita renungkan, wahai saudaraku muslim-muslimah: “Laa takuunuu Ramadhaniyyan, walaakin kuunuu Rabbaniyyan. Janganlah kita menjadi hamba Ramadhan, tapi jadilah hamba Tuhan.” Karena ada sebagian manusia yang menyibukkan diri di bulan Ramadhan dengan keta’atan dan qiraatul Qur’an, kemudian ia meninggalkan itu semua bersamaan berlalunya Ramadhan.

Kami katakan kepadanya: “Barangsiapa menyembah Ramadhan, maka Ramadhan telah mati. Namun barangsiapa yang menyembah Allah, maka Allah tetap hidup dan tidak akan pernah mati.”

Allah cinta agar manusia ta’at sepanjang zaman, sebagaimana Allah murka terhadap orang yang bermaksiat di sepanjang waktu.

Dan karena kita ingin mengambil bekalan sebanyak mungkin di satu bulan ini, untuk mengarungi sebelas bulan selainnya.

Semoga Allah swt. menerima amal kebaikan kita. Amin

Berbagai sumber

Monday, June 3, 2013

Minyak Kasturi Aura Bio Hikmah


MINYAK KASTURI AURA BIO HIKMAH

Aura yang kuat, segar dan hidup akan menyebabkan seseorang itu memiliki daya tahan,
daya juang, daya pemikiran, daya tahan penyakit,dan tarikan yang kuat. Secara tidak
langsung akan melibatkan kehidupan seharian yang lebih harmoni, ceria dan bermakna
sama ada bagi diri sendiri mahupun mereka yang berkaitan rapat dengan segala urusan
anda. Pada manusia ia suatu pancaran berupa kabus atau lapisan cahaya terdiri 7 lapisan
warna yang menyerupai warna pelangi, ia mempunyai fungsi dan pengaruh tertentu di
dalam kehidupan
seharian.

DIANTARA FUNGSI MINYAK AURA BIO HIKMAH

1. Mind (Minda): Merangsang minda supaya lebih segar dan cergas, menenangkan fikiran yang tegang dan
runsing. Ia juga berkesan dalam menjana minda yang lebih positif, serta menguatkan daya ingatan dengan
meransang bahagian otak yang berkaitan.

2. Body (Tubuh): Memberi kesegaran dan kecerdasan kepada tubuh, menaikkan aura seri wajah, pesona,
mengurangkan sakit-sakit badan dan keletihan.

3. Spiritual (Semangat / Jiwa): Menjana emosi yang positif, mengatasi sikap panas baran, mengurangkan
rasa malas, mengatasi kemurungan dan gangguan kejiwaan dari unsur psikologi mahupun unsur negatif
yang lain.

4.Ikhtiar Benteng diri dan Penyembuhan
Perisai tempat kediaman, tempat kerja,tempat perniagaan dan sebagainya.
Menghindarkan gangguan makhluk halus, jin dan binatang buas.
perlindungan dari disihirkan orang, histeria, rasukan,saka dan sebagainya.

4. Communication (Perhubungan): Memberi keyakinan dan semangat yang tinggi dalam komunikasi serta
perhubungan harian. Menjadikan diri mudah didampingi dan memiliki personaliti dan mempunyai daya
penarik.
dan banyak lagi kegunaan yang tak dapat dinyatakan disini, ianya dapat diolah mengikut niat individu itu sendiri insyaallah biiznillah.

Kandungan minyak wangi aura bio hikmah dari adunan bahan alamiah teras kemuning hitam,penawar hitam,gemunggal, pati-pati bunga & kasturi serta didoakan
dengan doa-doa khusus diantaranya:
Doa Nurun Nurbuwwah, Ayat-Ayat Syifa', Ayat-Ayat Ruqyah, Himpunan Doa Kalimah, Selawat Fatih
Selawat Tafrijiyah, Doa Nur, (Ibu syifa’), Hizib Bhar, Hizib Sakran dan beberapa rangkaian doa terpilih.

DAPAT DILIHAT KESANNYA DIWAJAH SEKETIKA SEBELUM DAN SELEPAS,WANGIAN TEMBUS TAPAK TANGAN

IANYA JUGA TIDAK MELANGGAR HUKUM, SYARIAT AGAMA,TIADA PANTANG,SUCI DAN BOLEH DI BAWA SOLAT.

SOLAT. MINYAK INI TINGGI NILAINYA KERANA TIDAK DI JUAL DIPASARAN TERBUKA, YAKINLAH PADA
KUASA DAN RAHMAT ALLAH, JADIKANLAH IA SATU IKHTIAR LAHIRIAH UNTUK KITA BERJAYA 

kaedah aplikasi hajat

1.sapukan sedikit minyak di jari manis juga ibu jari cantumkan kemudian tarik nafas tahan

baca bismillahirohmannirohim 3x (senafas)

selowat 3x

niat (bergantung hajat )
sapukan di kedua kening lurut ke atas.

2.kaedah aplikasi umum

sapukan ditapak tangan, gosok lawan jam sambil selawat 3 kali. Niat yang positif kemudian hirup baunya kemudian 
raup muka ke atas.

3.Penyembuhan
Titiskan beberapa titik minyak kedalam bekas mandian yang berisi air sejuk juga sesudu garam. Kacau arah lawan jam sambil selawat 7 kali. Biar seketika saat mandi niatkan mandi sunat taubat juga pembersihan dari segala apa yang batil.Bismillah 3x selowat 3x disapukan permukaan bawah botol atau cawan ikut lawan jam berisi air niatkan untuk penyembuhan penyakit zakir batin biarkan 5minit lalu dibuat minum

4.Ikhtiar Benteng Diri
bismillah 3x selowat nabi 3x sapu minyak dikedua kening serta di kedua belakang cuping telinga.

5.Pembersihan juga pemagaran rumah atau tempat
bismillah 3x selowat nabi 3x titiskan kedalam bekas penyembur air,semburkan dari pintu utama ikut lawan jam hingga bertemu kembali pintu utama.

6.Pembersihan diri/cleansing
sapukan ditapak tangan, gosok lawan jam sambil selawat 3 kali. Niat yang positif kemudian hirup baunya,letakkan tapak tangan kanan diubun2 niatkan benamkan segala yang batil kedalam bumi hingga terasa tubuh ringan baru lepaskan tangan.

7.Menarik rezeki
letak minyak ditempat niaga atau buat semburan setiap kali mula berniaga waktu pagi

saranan
buat mandian selama 7 hari untuk kesan menyeluruh.

Cawangan Minyak Aura Bio Hikmah 

Kl/Sabah/Brunei/Singapura Dr. Hyatt 0107880995
Seremban  Master faizal  0129524349
Pahang Agp Maza 0179145756






Pengujian Diameter Aura mengunakan dowsing rod pada produk X




Pengujian Diameter Aura mengunakan dowsing rod pada produk minyak Aura syifa lihat perbezaannya..





Gambar foto aura pertama:sebelum memakai minyak aura syifa



Gambar foto aura kedua : selepas memakai minyak aura syifa
lihat perbezaannya...


Benteng mukmin di Muadzam Shah



RAWATAN ISLAM benteng mukmin adalah satu-satunya Rawatan Islam yang menyediakan AMALAN BENTENG DIRI yang MENCEGAH kita dari 3 jenis unsur khianat :-

1. KHIANAT DARI SERANGAN MANUSIA - Memukul, Merompak, Meragut, Merogol, Menyamun, Membunuh dan sebagainya.
2. KHIANAT DARI SERANGAN JIN - Sihir, Santau, Busung, Guna-guna, Pukau dan sebagainya. Jin itu sendiri boleh menyerang kita ketika kita berada ditempatnya contohnya seperti rumah lama, hutan dan sebagainya.
3. KHIANAT DARI SERANGAN BINATANG BERBISA - Ular, Anjing, Lipan, dan sebagainya.
* Jadi ini adalah salah satu jalan IKHTIAR kita untuk keselamatan diri kita dan keluarga untuk mengelakkan diri kita dari SERANGAN KHIANAT. InshaAllah.
* Selain itu, AMALAN BENTENG DIRI ini juga dapat MERAWAT diri kita dari segi ROHANI & JASMANI. Sekiranya didalam badan terdapat penyakit, gangguan jin, bisa-bisa, angin dan sebagainya. Ia akan merawatnya dari hari ke hari. InshaAllah.
* Amalan Benteng Diri ini juga tidak menggunakan unsur-unsur JIN, KHADAM, SERUAN, JAMPI SERAPAH, MENTERA, PUJA MEMUJA dan sebagainya. Kerana Amalan Benteng Diri ini 100% menggunakan Ayat-ayat dari AL-QURAN & HADITH Rasulullah S.A.W.
* InshaAllah dengan IKHTIAR ini kita dapat hidup bahagia & sejahtera. Dengan Izin Allah S.W.T.



TAHAP KEILMUAN YANG KAMI AKAN AJARKAN ADALAH

AMALAN BATHAMIM
ASAS PERTAHANAN DIRI

AMALAN BATHAMIM
RAWATAN ISLAM

AMALAN BATHAMIM PELENGKAP


Menurut Imam Yusuf al-Qardhawi,
“Belajar ilmu mempertahankan diri adalah dibenarkan bagi mereka yang mampu. Kadangkala ia menjadi wajib bagi seseorang. Khususnya bagi mereka yang diancam dengan serangan fizikal. Dengan mempelajari ilmu bela diri, seseorang akan memiliki bekal untuk menangkis serangan serta mematahkan usaha lawannya. Pandangan ini sesuai dengan kaedah syariat yang menyebutkannya, “Hal yang menjadi syarat bagi terjadinya sesuatu yang wajib, maka hukumnya menjadi wajib pula.

Dalam hal ini, Imam Yusuf al-Qaradhawi mengatakan bahawa,
“Islam tidak menghendaki tubuh yang rapuh, yang tidak boleh menangung beban ketika sedang dituntut darinya, tidak mampu menghadapi kesengsaraan, serta tidak kuat ketika mendapat tentangan

Menurut Iman Ibnu Qudamah : ” Hikmah ialah gabungan antara ilmu dan amalan. ” Manakala menurut Ibnu Qutaibah : ” Tidaklah seseorang itu dinamakan bijaksana sehingga digabungkan antara ilmu dan amalan. ”
Hikmah disini juga bermaksud rahsia atau maksud yang tersirat kadang-kadang di luar jangkauan batasan akal manusia.

Memiliki ilmu dan amal adalah perkara yang amat penting untuk kita usahakan, agar kita mendapat hikmah. Hikmah tidak akan di dapati dengan sendirinya tanpa mencari serta di dahului bersama ilmu dan amal



sekiranya tuan / puan berminat dalam memiliki ilmu yang bertindak sebagai pendinding DALAM MENJAGA KESELAMATAN DIRI hubungi kami di 
No 0199274242 AGP Mohamad maza

Saturday, June 1, 2013

Terapi Hikmah Sejati



Alhamdulillah kini Terapi Hikmah Sejati telah beroperasi di :




MM82 JALAN DARA MEDAN MEWAH,

26700 BANDAR MUADZAM SHAH,
PAHANG DARUL MAKMUR,

Untuk rawatan atau temujanji boleh hubungi :




Agp Mohamad maza 0199274242


Mohd Hafiz 01119933707

Abdul Rahim 0169513729

Yusnizam 0179985991




Waktu beroperasi : 

10.00 pagi hingga 1.00 tengahari


2.00 tenghari hingga 6.00 petang

8.30 malam hingga 11.30 malam

Saturday, May 11, 2013

Penyembuhan melalui Terapi Air bacaan Yassin








Penggunaan air yassin sebagai penyembuh kepada pelbagai penyakit seperti yang disenaraikan dibawah ini 

Kepada pesakit yang sedang dalam rawatan doktor dan makan ubat mengikut jadual yang ditetapkan. Teruskan makan ubat seperti biasa. Boleh amalkan terapi ini juga.

Senarai Penyakit Yang Dapat disembuhkan dengan Terapi Air Yassin adalah:
Tekanan Darah Tinggi
Anemia (Kekurangan darah)
Rematik (Sakit pada sendi/otot)
Kelumpuhan
Kegemukan
Radang sendi
Resdung
Tachycardia-degupan jantung pantas dan tidak normal.
Selalu pening dan mual
Batuk
Leukimia
Asma
Bronkitis
paru-paru berair
Radang selaput
Batu Karang
Penyakit urogenital (organ seks)
Kandungan Asid Tinggi dalam darah.
Perubatan Hermorrhage & Opthalmia (Mata berair dan merah)
Haid Tidak Teratur
Kanser Payudara
Migrain
Sakit Dalam Kepala
Cara-cara rawatan.

1. Minum enam (6) gelas air Yassin (1.5 liter) sehari.

2. Pada waktu pagi setelah anda bangun dari tempat tidur, (tanpa gosok gigi) minum 1.5 liter air iaitu Yassin, 5 hingga 6 cawan. Baru anda boleh mencuci muka setelahnya minum air yassin.

3. Perkara ini sangat penting untuk rawatan yang lebih berkesan, jangan minum atau makan apapun selepas diminum dalam tempoh waktu 1 jam sebelum dan sesudah minum ini 1.5 liter air Yassin.

4. Elakkan minum air limau atau lemon, air tapai atau minuman yang beralkohol pada malam sebelumnya.

5. Jika sukar untuk minum 1.5 liter air Yassin pada satu masa, bolehlah dilakukan secara berperingkat. Untuk permulaannya, anda boleh minum empat gelas dulu dan tunggu dua atau lima minit kemudian habiskan dua gelas lagi.

Anda mungkin akan buang air kecil 2 sampai 3 kali dalam masa satu jam, namun ia akan menjadi normal setelah beberapa waktu.

Nota:
Disarankan agar pesakit Artheritis atau rematik melaksanakan terapi ini tiga kali sehari, pagi siang, dan malam iaitu, 1 jam sebelum makan selama satu minggu, dan kemudian dua kali sehari sampai penyakit hilang.

Bagaimana peraturan meminum Yassin Air?

Meminum air minum Yassin biasanya dapat memurnikan dan membersihkan tubuh manusia secara zahir dan batin. Ia akan membuat usus besar lebih berkesan dengan cara membentuk darah baru, dalam istilah perubatan dikenali sebagai "aematopaises". Bahawa mucousal fold pada usus besar dan usus kecil diaktifkan oleh cara ini, merupakan fakta yang tak diragui, seperti teori yang menyatakan bahawa darah segar baru dihasilkan oleh mucousal fold.

Bila usus dibersihkan, maka nutrient dari makanan yang dimakan beberapa kali sehari akan diserap dan dengan kerja mucousal fold itu diubah menjadi darah segar. Darah merupakan hal penting dalam menyembuhkan penyakit dan memelihara kesihatan dan kerana itu air yassin hendaknya diminum dengan teratur.

InsyaAllah segala penyakit dan penawarnya, kita mohon dan berdoalah kepada Allah SWT. Hanya Allah berkuasa menentukan segalanya keatas sesuatu. Kita sebagai hambaNya hanya berusaha dan berikhtiar sahaja.

Pelbagai Kegunaan Air Yaasiin
Rawatan untuk keluarkan angin dari badan:
Rawatan ini sesuai untuk sesiapa yang selalu perut kembung, kencing tidak teratur dan juga mereka yang terasa terkena sampuk atau sihir.

1. Ambil 1/2 gelas air biasa, masukkan dalam periuk dan panaskan selama 5 minit.
2. Kemudian tumbuk halia basah sebesar ibu jari, dan masukkan dalam periuk.
3. Tapiskan air halia dalam gelas.
4. Penuhkan gelas dengan air Yaasiin.
5. Tambahlah sedikit ais dan gula (untuk sedapkan rasa).
6. Bila air dah sejuk minum, InsyaAllah, sendawa kita, dan terkeluar angin dari badan.
Rawatan untuk badan bagi cramp, lenguh-lenguh, sesak nafas:
Rawatan ini sesuai untuk mereka yang sudah berapa kali berurut tetapi cramp dan lenguh-lenguh masih tidak mahu hilang.
1. Ambil halia basah satu genggam.
2. Tumbuk sampai lumaat (atau guna blender tetapi jangan tambah air). Basuhkan dulu bekas cili di blender atau lesung dengan air limau nipis – untuk elakkan pijar cili pada kulit kita.
3. Curahkan 1-2 sudu air Yaasiin.
4. Bancuhkan dalam bekas plastik (yang ada tudung).
5. Sapu bancuhan halia pada bahagian badan yang hendak dirawat:-
Kejang kaki (cramp) – sapu seluruh kaki dari paha ke jari kaki, juga dari pusat ke ari-ari (elakkan kemaluan untuk elakkan pijar)
Lenguh-lenguh otot – sapu di seluruh tulang belakang, perut, dan bahagian lenguh tersebut kalau kencing tidak teratur – sapu dari ari-ari
Sesak nafas – sapu di dada dan perut
Penyeri muka – sapu di seluruh muka, termasuk kelopak mata (hati-hati jangan sampai masuk mata)
6. Halia yang lebih simpan dalam peti ais.


InsyALLAH mana-mana tempat yang ada angin akan rasa panas (seperti terbakar) selama 20 minit lebih. Ulang lagi selama 3-4 hari sehingga rasa panas dari halia tidak terasa lagi.
Memagar rumah:
Cara memagari guna sembur air Yaasiin untuk rumah baru, sekiranya kita tidak tahu amalan pagar rumah, atau tidak mampu/sempat panggil orang memagari rumah. Selain itu cara memagar ini amat sesuai sekiranya kita menginap di kediaman sementara seperti di hotel.
1. Ambil penyembur baju.
2. Masukkan air paip biasa sampai 3/4 penuh.
3. Masukkan air Yaasiin.
4. Sembur semua penjuru-penjuru bilik rumah kecuali bilik air — Tidak perlu basah, sembur sikit sahaja.
5. Untuk tempat-tempat yang selalu kita duduki seperti bilik TV, bilik makan dan bilik tidur, sembur ke siling-siling.
6. Sembur bahagian luar pintu rumah dan pintu dapur.
7. Sembur pagar-pagar di sekeliling rumah.



Berbagai sumber