Sunday, April 1, 2012

Kelebihan Kaabah Dari Sudut Saintifik


Binaan Kaabah yang merupakan kiblat bagi orang Islam terletak di
Masjidil Haram di Mekah. Ia merupakan bangunan yang harus dikunjungi
jemaah haji. Sedikit maklumat berkaitan Kaabah yang tidak kita ketahui
sebelum ini.

Cara tunaikan tawaf di Kaabah,Mekah


1. Mekah adalah kawasan yang mempunyai graviti paling stabil.


2. Tekanan gravitinya tinggi, dan di situlah berpusatnya bunyi-bunyian
yang membina yang tidak boleh didengar oleh telinga.

3. Tekanan graviti yang tinggi memberi kesan langsung kepada sistem imun
badan untuk bertindak sebagai pertahanan daripada segala serangan
penyakit.


4. Graviti tinggi = elektron ion negatif yang berkumpul di situ tinggi =
doa akan termakbul kerana di situ adalah tempat gema atau ruang dalam
masa serentak.


5. Apa yang diniatkan di hati adalah gema yang tidak boleh didengar
tetapi boleh dikesan frekuensinya. Pengaruh elektron menyebabkan
kekuatan dalaman kembali tinggi, penuh bersemangat untuk melakukan
ibadat, tidak ada sifat putus asa, mahu terus hidup, penyerahan diri
sepenuhnya kepada Allah.


6. Gelombang radio tidak boleh mengesan kedudukan Kaabah.


7. Malah teknologi satelit pun tidak boleh meneropong apa yang ada di
dalam Kaabah. Frekuensi radio tidak mungkin dapat membaca apa-apa yang
ada di dalam Kaabah kerana tekanan graviti yang tinggi..


8. Tempat yang paling tinggi tekanan gravitinya, mempunyai kandungan
garam dan aliran anak sungai di bawah tanah yang banyak. Sebab itu lah
jika bersembahyang di Masjidilharam walaupun di tempat yang terbuka
tanpa bumbung masih terasa sejuk.


9. Kaabah bukan sekadar bangunan hitam empat persegi tetapi satu tempat
yang ajaib kerana di situ pemusatan tenaga, graviti, zon magnetisme
sifar dan tempat yang paling dirahmati.


10. Tidur dengan posisi menghadap Kaabah secara automatik otak tengah
akan terangsang sangat aktif hingga tulang belakang dan menghasilkan sel
darah.


11. Pergerakan mengelilingi Kaabah arah lawan jam memberikan tenaga
hayat secara semula jadi daripada alam semesta. semua yang ada di alam
ini bergerak mengikut lawan jam,
Allah telah tentukan hukumnya begitu.


12. Peredaran darah atau apa saja di dalam tubuh manusia mengikut lawan
jam. Justeru dengan mengelilingi Ka abah mengikut lawan jam, bermakna
peredaran darah di dalam badan meningkat dan sudah tentunya akan
menambahkan tenaga. Sebab itulah orang yang berada di Mekah sentiasa
bertenaga, sihat dan panjang umur.


13. Manakala bilangan tujuh itu adalah simbolik kepada tidak terhingga
banyaknya. Angka tujuh itu membawa maksud tidak terhad atau terlalu
banyak. Dengan melakukan tujuh kali pusingan sebenarnya kita mendapat
ibadat yang tidak terhad jumlahnya.


14. Larangan memakai topi, songkok atau menutup kepala kerana rambut dan
bulu roma (lelaki) adalah ibarat antena untuk menerima gelombang yang
baik yang dipancarkan terus dari Kaabah. Sebab itu lah selepas melakukan
haji kita seperti dilahirkan semula sebagai manusia baru kerana segala
yang buruk telah ditarik keluar dan digantikan dengan nur atau cahaya
yang baru.


15. Selepas selesai semua itu baru lah bercukur atau tahalul. Tujuannya
untuk melepaskan diri daripada pantang larang dalam ihram. Namun rahsia
di sebaliknya adalah untuk membersihkan antena atau reseptor kita dari
segala kekotoran supaya hanya gelombang yang baik saja akan diterima
oleh tubuh.

 Orang Islam bertawaf bersama seluruh benda di alam semesta

Apakah manusia pernah memperhatikan bahwa sesungguhnya benda-benda di
semesta ini bertawaf (mengelilingi) sesuatu yang merupakan suatu
bentuk simbol bersujud pada Allah SWT.
Sebenarnya kegiatan bertawaf itu merupakan simbol bersujud kepada
Allah yang merupakan pencipta alam semesta ini.
Kenapa yang dikelilingi itu bukan Allah saja secara langsung, kenapa
harus menjadikan suatu poros untuk menjadi kiblatnya?

Orang Islam percaya bahwa Allah berada di arsy yang terletak di
langit
tertinggi di atas sidratul muntaha.
Tuhan Yang Maha Pemurah. Yang bersemayam di atas 'Arsy. (QS. Thaha :
5)

Abu asy-Syaikh juga meriwayatkan hadis dari asy-Sya`bi yang
menerangkan bahwa Rasulullah Saw. bersabda, "`Arsy itu terbuat dari
batu permata yakut merah. Kemudian, satu malaikat memandang kepada
`arsy dengan segala keagungan yang dimilikinya". Lalu, Allah Swt.
berfirman kepada malaikat tersebut, "Sesungguhnya Aku telah
menjadikan
engkau memiliki kekuatan yang sebanding dengan kekuatan 7.000
malaikat. Malaikat itu dianugerahi 70.000 sayap. Kemudian, Allah
menyuruh malaikat itu terbang. Malaikat itu pun terbang dengan
kekuatan dan sayap yang diberikan Allah ke arah mana saja yang
dikehendaki Allah. Sesudah itu, malaikat tersebut berhenti dan
memandang ke arah `arsy . Akan tetapi, ia merasakan seolah-olah ia
tidak beranjak sedikitpun dari tempatnya terbang semula. Hal ini
memperlihatkan betapa besar dan luasnya `arsy Allah itu."

Jadi malaikat yang memiliki kekuatan 7000 malaikat saja tidak dapat
mengelilingi arsy tersebut apalagi makhluk lainnya yang sangat lemah
dan lambat dalam bergerak.

Arsy itu sangat luas sekali. Arsy ini sangat luas lebih luas dari
langit dan bumi. Langit yang luas ini jika dibandingkan dengan luas
`arsy sama dengan perbandingan di antara luas sebuah kubah dan luas
padang sahara.

Sebagai rasa cinta kepada makhluknya dan untuk mempermudah setiap
makhluk dalam menyembah Allah, maka Allah menciptakan kiblat bagi
setiap ciptaannya di alam semesta untuk bersujud kepada Allah.

Allah mejadikan Baitul Makmur yang dibangun di bawah Arsy sebagai
kiblat untuk thawaf para malaikat.
Allah juga menjadikan kabah sebagai kiblat untuk bertawaf di bumi.

Sebenarnya bukan hanya manusia dan malaikat saja yang bertawaf dengan
poros atau kiblat. Setiap benda memiliki kiblatnya sendiri dalam
bersujud kepada Allah SWT. Hal ini dinyatakan dalam AlQuran sebagai
berikut:
Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih
kepada Allah. Dan tak ada suatupun melainkan bertasbih dengan
memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka.
Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun. (QS.
17:44)

Perhatikan bagaimana setiap benda melakukan tawaf:
-elektron berputar mengelilingi inti (nucleus) atom.
-Bulan berputar mengelilingi Bumi
-Bumi berputar mengelilingi Matahari
-Matahari berputar mengelilingi Pusat Galaksi
-Dan menurut ahli astronomi sebenarnya galaksi juga melakukan
gerakkan
mengelilingi sesuatu yang para ahli belum mengetahui apa yang
dikelilingi galaksi tersebut. Pastilah ada pusat semesta yang menjadi
poros seluruh benda langit itu.
Semua benda itu sebenarnya mengelilingi Arsy Allah. Arsy adalah
singgasana Allah tempat Allah bersemayam.

Jadi anda tidak perlu hairan mengapa setiap benda itu bergerak
mengelilingi sesuatu. Tidak perlu bingung kenapa planet, matahari,
dan
bintang serta galaksi-galaksi melakukan peredaran melingkari sesuatu.
Hal tersebut merupakan sebagai tanda sujud pada Allah SWT.

Maka kita sebagai manusia juga haruslah bersujud pada Allah SWT.
Karena tujuan kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah
SWT.

1 comment:

  1. subhanallah..begitu agungnya kebesaran Allah

    ReplyDelete